Gapki : Kampanye Hitam Kelapa Sawit Sudah Menjurus Kebencian

oleh Nov 26, 2020Informasi0 Komentar

Arsip

Kalangan pelaku industri dan perkebunan kelapa sawit Indonesia, tampak mulai marah dengan terus terjadinya kampanye hitam terhadap usaha komoditas ini.

Ketua Umum Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) Joko Supriyono, melalui siaran pers, Kamis, 26 November 2020, melontarkan  kegeramannya terhadap kampanye hitam yang ditujukan kepada industri sawit nasional.

Ulah tersebut yang kembali terjadi belakangan ini, dinilai sudah melewati batas dan sudah menjurus kepada kebencian kepada industri sawit Indonesia.

“Sepertinya, kampanye negatif terus dilakukan secara terstruktur, sistematis, dan masif, khususnya publikasi dan pemberitaan. Konten kampanye sudah tidak rasional dan sangat tendensius,” ungkap Ketua Umum Gapki, Joko Supriyono.

Joko Supriyono berharap masyarakat tidak ikut memviralkan berita negatif yang menjelekkan industri sawit di Indonesia. Sebab, sangat merugikan banyak orang.

 

Secara terpisah, sebelumnya, SEVP2 PT Perkebunan Nusantara VIII, Jhoni H Tarigan, kepada DeskJabar, menyebutkan, selain dari aspek perdagangan, bahwa dalam pengembangan kebun sawit, juga sering direcoki pula dengan pihak-pihak yang menghasut agar masyarakat memprotes penanaman kelapa sawit.

Padahal, katanya, populasi tanaman kelapa sawit tak memunculkan kerugian lingkungan. Bahkan jika diberi perlakuan secara ramah lingkungan, akan banyak memunculkan manfaat bagi masyarakat sekitar, misalnya penggunaan burung hantu untuk memangsa tikus.

Sementara itu, mantan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan mengungkapkan ada lima bisnis yang prospektif di masa depan, mulai dari mobil listrik hingga kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI).

 “Salah satu diantaranya, adalah bahan bakar berupa energy terbarukan. Misalnya, yang berbahan bakar kelapa sawit, yang tergolong bisnis lingkungan hidup,” kata Jonan dalam webinar yang diselenggarakan Infobank di Jakarta, dilansir Antara, Kamis.

 

Berita terkait

Artikel yang mungkin sedang anda cari

Sepekan lagi harga kelapa sawit Riau akan berubah

Sepekan lagi harga kelapa sawit Riau akan berubah

Harga tandan buah segar (TBS) kelapa sawit di Provinsi Riau periode 25 November hingga 1 Desember 2020 mengalami kenaikan pada setiap kelompok umur kelapa sawit dengan jumlah kenaikan terbesar terjadi pada kelompok umur 10 - 20 tahun sebesar Rp71,89 per kg atau...

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

FAP Agri

GSA CENTRAL PARK B8 EE/ED,
Jl. Nasional 12, RT.12/RW.6, Tj. Duren Sel., Kec. Grogol petamburan, Kota Jakarta Barat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 11470.

Office Hours

M - F : 8.30 am - 05.30 pm

E-mail

info@fap-agri.com